Saturday, April 11, 2009

BANDINGAN ANTARA PEMIMPIN NO. 1 DI ALAM, PEMIMPIN NO. 1 DUNIA, DAN PEMIMPIN NO. 1 MALAYSIA

Najib telah pun berjaya melepasi tahap mengangkat sumpah, dan beliau sudah pun bergelar Perdana Menteri yang dianggap orang nombor satu Malaysia. Setiap saluran media sudah pun menyiarkan kenaikannya sebagai orang nombor 1 Malaysia. Kita sering terfikir, apabila seseorang itu bergelar orang No. 1, sudah pasti orang itu mempunyai Mercedes, rumah besar dan harta yang melimpah ruah.

Saya yakin, orang nombor 1 Malaysia hari ini pun begitu. Tetapi, bagaimanapula hakikat sebenar mereka? Adakah mereka berhak menjadi seorang yang kaya, masyhur dan sebagainya?

Sebuah memori yang tidak dapat dilupakan ialah, Sirah Nabi Muhammad SAW, orang nombor 1, di alam ini, dan Saidina Abu Bakar RA orang nombor 1 dunia ketika menjadi khalifah. Sebelum kita mengenali orang nombor 1 Malaysia, saya mengajak kepada pembaca budiman, supaya mengenal dahulu, siapakah orang nombor 1 di alam, dan orang nombor 1 dunia.

Nabi Muhammad SAW adalah seorang yang berkehidupan sederhana. Malamnya Baginda SAW bangun untuk solat sehingga bengkak kakinya, walaupun Baginda SAW sudah dijamin syurga. Kita bagaimana? Sudahlah terasa macam banyak dosa, tetapi, solat fardhu masih ditinggalkan! Baginda SAW juga langsung tidak memiliki kemewahan dan kekayaan.

Makanan Baginda SAW pula hanyalah buah kurma dan dibahagikan bersama isteri Baginda SAW. Pemimpin nombor 1 Malaysia makan apa? Baginda juga seorang pemimpin jihad, yang berjihad bersama-sama para sahabatnya. Pemimpin nombor 1 Malaysia? Baginda SAW seorang pendidik, yang memberi ilmu kepada umat manusia, jelas berbeza dengan orang nombor 1 Malaysia.

Selepas kewafatan Baginda SAW, Saidina Abu Bakar turut mengikuti keperitan tersebut. Begitu juga khalifah-khalifah selepasnya dan kesemua mereka adalah orang nombor 1 dunia. Satu ketika, Saidina Abu Bakar pernah bertanya kepada anak perempuannya (isteri Nabi SAW), Aisyah RA, “berapa helaikah kain kapan yang digunakan untuk mengapan Nabi SAW?

Saidatina Aisyah RA menjawab : 3 helai. Lalu Saidina Abu Bakar juga berwasiat bahawa beliau ingin dikapankan begitu. Saidatina Aisyah membalas,.. “tetapi kita hanya memiliki 2 helai kain sahaja…”. Lalu Saidina Abu Bakar meminta anaknya, membelikan sehelai lagi, semata-mata untuk mencontohi cara Nabi Muhammad SAW.

Lihatlah, kain kapan pun tidak cukup. Pernahkah orang nombor 1 Malaysia memikirkan hal demikian? Pernahkah orang nombor 1 Malaysia ingin mencuba untuk hidup serba sederhana seperti orang nombor 1 di alam ini? Pernahkah orang nombor 1 Malaysia terfikir untuk bangun di malam hari untuk beribadah? Pernahkah dia terfikir untuk mencontohi cara Baginda SAW dalam memimpin?

Saya menyeru kepada orang nombor 1 Malaysia, supaya mencontohi kepimpinan Baginda SAW. Islam tidak menyuruh kita menolak nikmat dunia, dan juga melarang kita berlebih-lebihan, sehinggakan menyebabkan kita leka dengan kemewahan ini. Ingatlah, harta yang kita ada sekarang ini, kadangkala ia menjadi perosak kepada kita. Pimpinan itu adalah amanah, bukannya satu nikmat!

Salam Perjuangan
.
Dr Fikrah

No comments:

Post a Comment

Post a Comment